Day: January 28, 2020

Pentingnya Daur Ulang Kaca

Pentingnya Daur Ulang Kaca

Daur ulang kaca adalah pengolahan limbah kaca menjadi produk yang dapat digunakan. Kaca yang dihancurkan dan siap untuk diolah kembali dikenal sebagai cullet. Ada dua jenis cullet: internal dan eksternal. Cullet internal terdiri dari produk yang cacat terdeteksi dan ditolak oleh proses kontrol kualitas tinggi selama proses pembuatan kaca, fase transisi dari perubahan produk (seperti perubahan ketebalan dan warna) dan pemotongan produksi.

Cullet eksternal adalah gelas limbah yang telah dikumpulkan atau diproses ulang dengan tujuan daur ulang. Cullet eksternal (yang sering sebelum atau sesudah konsumen) dinilai sebagai limbah. Kata “cullet”, ketika digunakan dalam konteks end-of-waste, akan selalu bertanya cullet eksternal.

Untuk didaur ulang, limbah kaca harus dimurnikan dan dibersihkan dari kontaminasi. Kemudian, bergantung pada penggunaan tertinggi dan kemampuan pemrosesan asli, itu bahkan harus dipisahkan menjadi warna yang berbeda.

Banyak pendaur ulang mengumpulkan warna kaca yang berbeda secara terpisah karena kaca mempertahankan warnanya setelah didaur ulang. warna paling umum yang digunakan untuk wadah konsumen adalah kaca bening (batu), kaca hijau, dan kaca cokelat (kuning). Kaca berlaku untuk didaur ulang karena tidak ada material yang terdegradasi oleh penggunaan normal.

siklus - Pentingnya Daur Ulang Kaca

Banyak titik pengumpulan memiliki tempat sampah terpisah untuk membersihkan (batu), hijau dan coklat (kuning). Proses ulang kaca yang bertujuan membuat wadah kaca baru memerlukan pemisahan berdasarkan warna, karena kaca cenderung mempertahankan warnanya setelah didaur ulang.

Jika daur ulang kaca tidak akan dibuat menjadi lebih banyak kaca, atau jika prosesor ulang kaca menggunakan peralatan pemilahan optik yang lebih baru, pemisahan dengan warna pada titik pengumpulan tidak akan diperlukan.

Kaca tahan panas, seperti Pyrex atau kaca borosilikat, tidak boleh merupakan lingkungan aliran daur ulang kaca, karena sedikit pun potongan material semacam itu akan mengubah viskositas fluida di dalam tungku di tempat pelepasan.

Pemrosesan Cullet Eksternal

Untuk dapat menggunakan cullet eksternal dalam produksi, setiap kontaminan harus dihilangkan sebanyak mungkin. Kontaminasi khas adalah:

  • Organik: Kertas, plastik, topi, cincin, foil PVB untuk kaca lembaran
  • Anorganik: Batu, keramik, porselen
  • Logam: Logam ferro dan non-ferro

Tahan panas dan kaca

Tenaga kerja atau mesin sering digunakan dalam beberapa tahap pemurnian. Karena mereka meleleh pada suhu yang lebih tinggi daripada kaca, pemisahan anorganik, menghilangkan kaca dan kaca tahan panas sangat penting. dalam fasilitas daur ulang yang modis, sistem pengering dan mesin penyortiran optik digunakan.

Bahan input harus berukuran dan dibersihkan untuk efisiensi terbaik mutlak dalam penyortiran otomatis. cukup satu penyortir jatuh atau konveyor sabuk sering digunakan, bergantung pada persyaratan taktik. Berbagai warna sering diurutkan berdasarkan mesin sortasi optik.

Daur ulang ke dalam wadah kaca

Botol kaca dan toples dapat didaur ulang tanpa batas. penggunaan manufaktur daur ulang kaca menghemat bahan baku dan mengurangi konsumsi energi. Karena energi yang diperlukan untuk melelehkan bahan baku telah dikeluarkan, penggunaan cullet dapat secara signifikan mengurangi konsumsi energi dibandingkan dengan memproduksi gelas baru dari silika (SiO2), sabun cuci (Na2CO3), dan kapur (CaCO3).

Kaca campuran dari bahan baku perawan secara teoritis membutuhkan sekitar 2,671 GJ / ton dibandingkan dengan 1,886 GJ / ton untuk melelehkan cullet kaca 100%. Sebagai aturan umum, setiap peningkatan 10% dalam penggunaan cullet menghasilkan penghematan energi 2–3% dalam proses peleburan, dengan potensi teoritis maksimum penghematan energi 30%. Setiap MT (1.000 kg) gelas limbah yang didaur ulang menjadi barang baru menghemat 315 kilogram (694 lb) CO2 agar tidak dilepaskan ke atmosfer selama pembuatan gelas terbaru.

Daur ulang menjadi produk lain

Penggunaan daur ulang kaca sebagai agregat dalam beton telah menjadi populer, dengan penelitian berskala besar yang penerapannya diberikan oleh depoxito.

Daur ulang kaca sangat meningkatkan daya tarik estetika beton. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa beton yang dibuat dengan agregat daur ulang kaca memiliki kekuatan jangka panjang yang lebih baik dan isolasi termal yang lebih baik, karena sifat termal dari agregat kaca.

Kaca yang tidak didaur ulang, tetapi dihancurkan, mengurangi jumlah sampah yang dikirim ke TPA. Kaca limbah juga dapat dijauhkan dari TPA dengan menggunakannya untuk agregat dasar jalan atau penutup TPA.

Baca Juga : Menghasilkan Uang Dari Sampah Plastik